Pemain PSG Di Maria Memperkenalkan Real Dramatis Kala Melawan Tim Lamanya

Paris Saint Germain memenangkan laga besar Madrid pada Rabu malam di awal babak penyisihan grup Liga Champions dengan angka yang cukup banyak. Dingel Di Maria bernilai emas melawan tim lamanya. The Madrilenians melihat dua gol ditolak di Paris.

PSG Real adalah salah satu poster paling menarik di Liga Champions malam ini sebelumnya, tetapi kedua tim memulai pertandingan. Orang Paris kehilangan antara lain Edinson Cavani, Kylian Mbappe, Julian Draxler dan Neymar yang ditangguhkan, sementara Real harus melakukannya tanpa Luka Modric, Sergio Ramos, Isco, Marcelo dan Marco Asensio. Eden Hazard memang melakukan debut dasarnya di sisi pelatih Zinedine Zidane. Real tentu saja mencari balas dendam musim ini setelah mengecewakan tahun lalu, tetapi melawan PSG, hanya sedikit yang berhasil.

Tim tuan rumah membuka skor di menit 15. Juan Bernat masuk dengan baik di sebelah kiri dan memberikan umpan rendah kepada Di Maria, yang melukai klub lamanya dengan tembakan di sudut pendek. Kiper Thibaut Courtois tidak terlihat bagus di gawang. Tak lama kemudian, Hazard menembak di sampingnya, setelah itu badai Prancis berbaring sejenak. Hanya setelah setengah jam Real akhirnya mencoba melalui Gareth Bale, yang melepaskan tendangan bebas dari kejauhan tepat di atas gawang.

PSG efektif dan datang 2-0 setelah upaya Bale. Idrissa Gueye mencetak meter dengan menggiring bola dan menemukan Di MarĂ­a yang terpisah, yang menjaga gol keduanya dengan tembakan di sudut jauh. PSG muak dengan mawar dan kemudian melarikan diri dari tujuan koneksi Real. Bale, pria paling berbahaya di tim Madrid sejauh ini, mengejutkan penjaga gawang dan mantan rekan setim Keylor Navas dengan tembakan melewati kiper. Namun, ia melihat golnya ditolak karena ia memukul bola dengan tangannya sebelum upaya.

Setelah jeda, Real Madrid mengejar lagi, tetapi sekali lagi Di Maria yang menciptakan bahaya. Pemain Argentina itu menembakkan bola melewati gawang sekali dan beberapa saat kemudian dengan umpan dari Pablo Sarabia di sebelahnya. Real tampak kembali ke 2-1 di fase akhir, tetapi gol oleh Karim Benzema ditolak karena offside. Sebuah sundulan dari sang striker terbang ke samping gawang. Real tidak mencetak gol lagi, tetapi PSG berhasil. Thomas Meunier sendirian meluncurkan serangan dan Bernat menemukannya untuk membuatnya 3-0.