Pemegang Saham Apple akan Mendukung HAM

Pemegang saham Apple akan memilih apakah Apple harus mengubah kebijakan hak asasi manusianya. Mereka akan ditanya apakah mereka ingin Apple membuat komitmen untuk menghormati kebebasan berekspresi. Apple menghapus aplikasi pemetaan selama protes Hong Kong, yang menyebabkan kritik bahwa itu menjadi calo ke Beijing.

Grup kampanye SumofUs meminta Apple untuk mengungkapkan kebijakan HAM tertentu dalam resolusi yang diajukan pada 9 September. Komisi Sekuritas dan Bursa AS menolak banding Apple untuk memblokir resolusi bulan ini.

Suara Pemegang SAHAM APPLE

Jika pemegang saham memberikan suara mendukung mosi HAM. Apple mungkin harus menjelaskan tanggapannya terhadap tuntutan masa depan dari pemerintah yang membatasi kebebasan berekspresi. Apple juga harus mengungkapkan bagaimana ia membentuk kebijakan tentang masalah ini.

“HAM akan berarti bahwa Apple harus memiliki kebijakan seputar kebebasan berekspresi. Bahwa ini akan tersedia untuk pemegang saham.” Sondhya Gupta, seorang manajer kampanye di SumOfUs, mengatakan kepada kami.

“Perusahaan perlu melaporkan kebijakan dan keputusan yang diambilnya.

“Dalam praktiknya, itu berarti bahwa Apple perlu bergerak ke posisi mempertimbangkan. Apakah suatu keputusan atau tindakan yang diambil dapat membatasi kebebasan berekspresi dan menjelaskan keputusan itu. Daripada mengambil keputusan dan mengamati dampaknya setelah fakta.”

Apple belum berkomentar.

Sakit kepala HKmap Apple Hong Kong telah menjadi masalah bagi Apple. Dengan pembuat iPhone berjuang untuk menenangkan Beijing dan wilayah administrasi khusus di China.

Pada bulan Oktober, Apple menarik HK map dari App Store aplikasi. Bersumber, dari kerumunan yang disebut HKmap Live yang melacak lokasi demonstran dan polisi pro-demokrasi.

Beberapa memandang aplikasi lokasi sebagai cara agar pengunjuk rasa tetap aman, sementara yang lain melihatnya sebagai cara untuk menghindari polisi.

Apple mengatakan aplikasi “memfasilitasi, mengaktifkan atau mendorong” aktivitas yang tidak sah. Namun, aplikasi tersebut masih tersedia di app store Google.

Apple tidak pernah mengungkapkan apakah larangan itu datang setelah permintaan dari otoritas Cina.

SumofUs berpendapat bahwa tindakan Apple telah mengakibatkan penganiayaan terhadap etnis tertentu.

“Dengan mematuhi pemerintah rezim China, Apple membantu penindasan brutal terhadap warga Uighur, Tibet, dan aktivis hak-hak lainnya,” kata Gupta.

“Gerakan kami akan memaksa Apple untuk bertanggung jawab atas dampak keputusannya terhadap kehidupan orang yang tidak bersalah.”

Analis dari pialang saham online AJ Bell mengatakan: “Pemegang saham cenderung tidak memilih mendukung mosi seperti ini. Terutama karena mayoritas suara berasal dari investor institusional yang memiliki akses lebih besar ke manajemen. Karenanya lebih cenderung untuk berurusan dengan pertanyaan seperti di balik pintu tertutup. . ”

Pada bulan Mei, pemegang saham Amazon menolak proposal. Yang dimaksudkan untuk memotong penjualan alat pengenal wajah yang kontroversial perusahaan dan untuk mengurangi output karbonnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *