Orang tua Shanghai Meminta Refund Kepada Lego

Ratusan orangtua Shanghai memohon bantuan kepada perusahaan mainan Denmark, Lego. Setelah empat pusat pembelajaran resminya tiba-tiba menutup pintu mereka, meninggalkan keluarga puluhan ribu yuan dari kantong.

Shanghai Jixiao Informasi Sains dan Teknologi, yang menjalankan tiga Pusat Pembelajaran Pendidikan Lego di kota itu. Mengatakan dalam sebuah pernyataan online pada hari Senin bahwa ia dibiarkan tanpa pilihan selain menutup pusat-pusat. Setelah Pendidikan Lego di Cina mengakhiri perjanjian dengan mitra China-nya, Semia yang berbasis di Beijing.
Penutupan pusat – cabang Ruihong, Jinqiao dan Haiwaitan – datang hanya beberapa minggu setelah pusat Lego di Nanxiang ditutup.

Semia diotorisasi oleh Lego Education untuk mengoperasikan cabang-cabang pembelajaran di seluruh daratan Cina dan memberikan otorisasi kepada pihak ketiga juga. Menurut Jfdaily.com yang berbasis di Shanghai.
Rachel Wang, seorang ibu dari anak lelaki berusia enam tahun. Mengatakan bahwa di berbagai forum online sekitar 650 keluarga. Melaporkan kehilangan 5,2 juta yuan (742.000 dolar AS) dalam kelas prabayar di tiga toko. 130 keluarga lainnya yang anak-anaknya terdaftar di toko Nanxiang meminta pengembalian uang 900.000 yuan, katanya.
Wang mengatakan orang tua telah mengajukan permohonan kepada pemerintah kota Shanghai untuk menekan Lego untuk melihat kasus ini.

Rencana Pembelajaran

“Kami berencana untuk menuntut pusat pembelajaran, dan sementara itu kami berharap Lego Group dapat memperhatikan kasus ini dan membantu kami. Banyak orang tua memilih pusat-pusat ini seperti yang kita lihat di situs web Lego. Mereka terdaftar sebagai di antara toko resmi perusahaan, “katanya.
“Kami marah dan sangat kecewa dengan Lego.
“Itu menghasilkan banyak uang di Tiongkok karena kami memercayainya.”

Tao Lina mengatakan semuanya tampak baik-baik saja. Ketika ia membawa putrinya yang berusia lima tahun ke pusat Haiwaitan pada hari Minggu.
“Tapi keesokan harinya, kami diberitahu bahwa toko telah tutup. Saya sangat terkejut, ”kata Tao.
“Kami belum pernah mendengar tentang Semia dan kami tidak menyadari keberadaannya. Kami semua berpikir bahwa pusat pembelajaran diwaralabakan secara langsung oleh Lego. ”

Komentar Orang Tua

Shanghai Jixiao mengatakan penghentian perjanjian Pendidikan Semia-Lego telah menakuti orang tua, memotong aliran uang dan memaksanya untuk menutup pusat-pusat pendidikan.
Dalam pernyataan daringnya, perusahaan mengatakan bahwa masalahnya dimulai pada bulan September, ketika menerima surat pengacara dari Semia dan Lego Education.
“Itu mengharuskan kami berjanji untuk tidak menggunakan logo [Pendidikan Lego] setelah 31 Desember 2019 dan berhenti mengajar kursus Lego setelah Agustus tahun depan,” kata Shanghai Jixiao.

Balasan Lego Education

Pada 11 Oktober, Lego Education mengatakan pada WeChat bahwa mereka telah menghentikan kerja samanya dengan Semia. Sebagian besar dari 137 pusat pembelajaran Lego di Cina akan diizinkan untuk menggunakan merek Lego. Hingga 31 Desember dan terus mengajar kursus Lego hingga 31 Juli tahun depan.
Tetapi setelah pengumuman, banyak orangtua mencari pengembalian uang, menyebabkan krisis arus kas untuk perusahaan Shanghai.
Shanghai Jixiao juga mengatakan, bahwa surat pengacara yang dikirim pada bulan September. Mengharuskan semua pusat pembelajaran untuk menandatangani perjanjian yang membebaskan Semia dari semua tanggung jawab.
Jika menandatangani perjanjian, itu akan memiliki tiga bulan untuk mengubah merek dan produk, yang menurut Shanghai Jixiao tidak mungkin. Jika tidak menandatanganinya, itu harus berhenti menggunakan merek Lego sekaligus.
Menutup pusat adalah satu-satunya pilihan setelah berbagai upaya mereka. Termasuk banding bersama dengan toko pembelajaran daratan lainnya ke Lego. Mengunjungi markas Lego di Denmark dan memanggil eksekutif Lego, tidak berhasil, kata perusahaan Shanghai.

Tawaran LEGO

Menawarkan dua nomor ponsel bagi orang tua untuk menghubungi mereka tetapi telepon dimatikan pada hari Rabu dan Kamis.
Lego tidak menanggapi permintaan komentar dari South China Morning Post.
Tetapi pada hari Rabu, Lego mengatakan itu mengakhiri kontrak dengan Semia untuk meningkatkan pusat pembelajaran perusahaan. Menambahkan bahwa itu tidak memiliki hubungan bisnis dengan toko-toko yang tutup, Thepaper.cn melaporkan.
Seorang manajer di departemen waralaba Semia yang diidentifikasi hanya sebagai Wei dikutip oleh Jfdaily.com. Mengatakan bahwa kontrak otorisasi untuk tiga toko yang dimiliki oleh Shanghai Jixiao. Sebenarnya berakhir antara Oktober 2018 dan Februari tahun ini.
“Mereka menunggu kami untuk memperbarui kontrak otorisasi dengan Lego, tetapi kami gagal mencapai kesepakatan dengan Lego. Jadi pusat pembelajaran ini kehilangan otorisasi mereka, ”katanya seperti dikutip.
Wei mengatakan semua toko resmi beroperasi secara independen.
“Secara hukum, masalah mereka harus diselesaikan sendiri,” katanya, menambahkan bahwa dia juga tidak bisa menghubungi pemilik Shanghai Jixiao.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *