Siapakah Yang Bertanggung Jawab Atas Sampah Luar Angkasa ?

Seorang politisi senior Pakistan menuduh program luar angkasa India menjadi sumber utama sampah luar angkasa.

Menteri Sains dan Teknologi Fawad Chaudhry mendesak masyarakat internasional untuk memperhatikan misi ruang angkasa “tidak bertanggung jawab” India.

Puing-puing luar angkasa adalah ribuan fragmen dari bagian roket tua atau satelit yang hancur. Sangat mengotori ruang Angkasa – terutama didalam orbit Bumi.

Komentar Mr Chaudhry mengikuti penemuan oleh badan antariksa AS, NASA. Puing-puing dari pesawat ruang angkasa India yang jatuh di bulan pada bulan September.

Tetapi apakah klaim tersebut berasal dari data? Apakah India sekarang menjadi sumber utama sampah antariksa yang berpotensi berbahaya?

Berapa banyak sampah ruang yang ada?

Ada lebih dari 23.000 keping puing yang lebih besar dari 10cm (4in) dan US Space Surveillance Network. Melacak sebagian besar dari mereka, menurut Orbital Debris Program Office (ODPO).

Sebagian besar puing-puing itu bergerak sekitar 1.250 mil dari permukaan bumi. Bersama dengan lebih dari 2.000 satelit buatan, serta Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ada banyak peluang untuk tabrakan terjadi dan banyak puing-puing yang ada muncul dari tabrakan ini di luar angkasa.

Ketika Cina menguji coba rudal di salah satu satelit cuacanya sendiri di tahun 2007, diperkirakan 3.000 keping puing dibuat.

Dan tabrakan tak sengaja satelit komunikasi AS dan Rusia pada 2009. Juga ikut menambah besar jumlah puing-puing besar di orbit, menurut ODPO.

Seberapa banyak India bertanggung jawab?

India masih menghasilkan sampah antariksa yang jauh lebih sedikit daripada tiga pencemar teratas: Rusia, AS, dan Cina, menurut data ODPO.

Namun, puing-puing ruang buatan India terus meningkat – dari 117 keping pada 2018 menjadi 163 pada 2019.

Pada bulan Maret tahun ini, India menjadi negara keempat yang melakukan uji coba rudal anti-satelit.

Dikatakan telah berada di ketinggian yang akan menghindari meninggalkan puing-puing di orbit Bumi.

Namun, Amerika Serikat mengutuk tes tersebut. Serta  NASA mengatakan telah melacak sekitar 50 keping puing dari tes lebih dari tiga bulan setelah dilakukan.

“Apakah tindakan China, lebih dari satu dekade yang lalu, secara teknis lebih buruk atau apakah India. Yang menciptakan puing-puing lebih baru?. Dan seharusnya tahu bahwa mereka melakukan sesuatu yang mempengaruhi semua orang. Bukan masalah,” Christopher D Johnson, penasihat hukum luar angkasa di Secure World Foundation yang berpusat di AS mengatakannya.

“Kita harus belajar dari peristiwa masa lalu dan menyadari bahwa tidak ada alasan yang dapat diterima. Untuk membuat puing-puing ruang, yang mengancam kemampuan setiap orang untuk menggunakan ruang luar.”

Apa yang dilakukan untuk mengatasi puing-puing luar angkasa?

Orbit bumi menjadi lebih padat, dengan ribuan satelit beroperasi dan lebih banyak peluncuran yang direncanakan, meningkatkan kemungkinan tabrakan.

Tetapi tidak ada peraturan yang menentang uji anti-satelit ini.

Beberapa negara, dan beberapa perusahaan swasta, sedang menguji cara-cara baru untuk mengurangi puing-puing luar angkasa. Mulai dari tombak, magnet raksasa, dan jaring.

Dan pada tahun 2025, Badan Antariksa Eropa akan meluncurkan misi ruang angkasa pertama untuk menghilangkan puing-puing dari orbit Bumi.

Namun NASA mengatakan membersihkan lingkungan ruang tetap menjadi “tantangan teknis dan ekonomi”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *