Matahari Terbenam Berwarna Pastel di Hang Mua

Begitu banyak tempat indah di Vietnam sehingga saya tidak percaya itu ada.
Titik pandang Hang Mua terletak di provinsi Ninh Binh, dua jam berkendara dari Hanoi.

Saya sarankan Anda untuk naik bus dan bermalam di sini. Anda dapat menjelajahi beberapa tempat seperti Tam Coc. Anda harus menaiki ratusan anak tangga tetapi matahari terbenam di sini benar-benar luar biasa, 360 titik pandang yang dikelilingi oleh pegunungan!

Ketika saya mencari tentang Vietnam di Google, saya baru saja menemukan beberapa gambar tempat ini dan mereka terlihat sangat sakit. Saya meminta @ninjarod untuk pergi ke tempat ini dan itu adalah keputusan terbaik yang kami buat dalam perjalanan kami di Vietnam.

Sayangnya, drone saya rusak, saya tidak bisa menerbangkannya dan sangat kecewa saya tidak mendapatkan gambar dari atas. Teman saya Daniel pergi ke air terjun ini beberapa bulan yang lalu dan dia bersedia membagikan beberapa hasil jepretannya dari drone kepada saya. Jika Anda belum mengikutinya, lihat akunnya, dia salah satu pembuat konten terbaik di instagram.

Di mana negara favorit Anda untuk bepergian di Asia Tenggara? Saya memutuskan untuk pergi ke Myanmar satu tahun yang lalu dengan salah satu travelmate saya.

Kami telah merencanakan perjalanan ini selama satu atau dua bulan sebelumnya. Saya mengatakan kepadanya, saya ingin melihat ribuan kuil Buddha di Bagan Tua.

Kami punya waktu 3 atau 4 hari untuk menjelajahi Old Bagan. Sangat sulit untuk menemukan kuil yang tepat. Anda tahu mengapa? Karena Ada ribuan templessss! Kami gagal pada hari pertama dan kedua di sini. Kami mendaki tempat yang paling terkenal dan saya tidak puas.

Sampai sehari sebelum Kami berangkat, Kami akhirnya menemukan spot yang tepat untuk mengejar sunrise. Semuanya kalo ke Old Bagan, siap” kulit kepanggang habis karena hunting Kuil sampe bosennn. Kalo gak salah ada lebih dari 2000 kuil. Saya bersemangat untuk mengemasi tas saya lagi, siap dalam perjalanan ke Vietnam. Ada saran tempat syuting atau makanan enak yang harus saya coba?

Carilah Teman Travel yang Mengerti Arti Berpetualang

Kemarin lewatin cikarang liat ada pembangunan luas banget, pas cari tahu ternyata ini Central Park yang besarnya 100 Hektar loh udah gitu dibangunnya cuma 2 bulan doang. Boleh juga nih Meikarta prospeknya buat investasi

Buat gue hal yang paling menarik dari perjalanan itu ya berkhayalnya dulu, terus cari-cari tiket, penginapan, destinasi dll~ biasanya nih setiap jalan sama temen-temen pasti bagian gua deh yang urus kaya ginian semua.

Untung banget sekarang gua ditemuin sama abang gue yang selalu tau dan ada kapanpun setiap gua nanya2 tentang perjalanan, setiap temen gua nanya bertubi-tubi kaya “ki udh pesen tiket blm” “penginapan udah belom ki” “cari yang murah dong” pasti gua selalu bilang “udah beres diurus abang gua” sampe dibilang gua punya abang khayalan sendiri… lol. *ini rahasia gue kalo lg traveling tapi gak mau ribet”.

Menurut gua abang gua berguna banget, gua aja ke bali dapet tiket 400ribu doang haha! Kalo nemu tiket murah pasti langsung berangkat gamau keabisan. Udah gitu cuma lewat chat doang nanya-nya jadi bisa langsung share di grup chat juga, yey! Makan tuh abang khayalan~ kalian juga bisa langsung nanya apapun di chat line bang joni sampe isi pulsa, listrik, ada semua deh! Berasa chatan sama abang sendiri padahal virtual doang tapi super asik.

Nah, kali ini kita akan membahas solo traveling yang dijalankan dengan kenekatan. SENDIRIAN DI KO HONG! Kalau mau ke pulau masih sepi dan seger di krabi kalian harus niat untuk berangkat jam 6 pagi, karena diatas jam 8 udah rame banget sama turis – turis.

Kemarin banyak yang nanya pake tour apa di krabi, gua sama sekali gapake tour pokoknya ya jalanin aja, nanya jalan terbaik sama warga sekitar. kalo kata kabutipis yang bikin indonesia jarang di akuin di dunia traveling salah satunya kita kebiasaan ikut tour jadi jarang interaksi sama warga sekitar, ya akibatnya mereka gak aware sama indonesia.

Saksikan Sunset Danau Inke yang Ada di Myanmar

Kalau ini spot favorit gue selama tour di Inle Lake. Di area temple ini kita akan nemuin ratusan temple-temple kecil dari yang masih baru dibangun sampai yang sudah berbentuk reruntuhan saja. Seharian keliling danau Inle yang memiliki luas 12ribu hektar sampai kulit kebakar matahari karena perahunya tanpa ada atap sama sekali dan sinar matahari menyengat banget (pake sunblock gak ngaruh).

Moment yang paling cakep disini itu pas sunsetnya, jadi walaupun mungkin bosen seharian keliling danau ini, harus tetap sabar nunggu sampai sunset tiba, dijamin viewnya bakalan keren banget! Favorit momen hari ini adalah menyaksikan pemandangan matahari terbenam. Sunset disini ajib banget! Perpaduan antara danau dan bukit-bukitnya ketika senja itu magic banget! Ditambah banyak burung-burung yang berterbangan deket kapal kita.

Our last day in Inle Lake, Myanmar. Today we doing nothing, just sleep in our bed all day long, sampai akhirnya bosen dan nyoba Burmese traditional massage (and i think Thai massage is much better).

Siap-siap naik bus ke Yangon 10 jam perjalanan lagi. Tips buat kalian yang pengen explore Myanmar dan masukin Inle Lake dan Bagan sebagai destinasi yang didatengin, kalian cukup explore satu hari saja. Pilih bus malam dan nyampe destinasi subuh dan langsung explore seharian Bagan dan Inle Lake, malemnya pindah kota langsung pakai bus malam. Lumayan hemat waktu buat yang nggak punya waktu banyak. Karena dua destinasi ini bisa diexplore dalam satu hari saja.

Untuk transportasi, di Bagan bisa sewa sepeda listrik atau rental mobil dengan sopir seharian, kalau di Inle Lake wajib sewa boat buat tour keliling danau seharian sampai sunset.

Myanmar memang merupakan salah satu negara di Asia yang harus dikunjungi. Selain memiliki banyak destinasi wisata yang bagus, ongkos untuk menjelajahi Myanmar dan sekitarnya juga tergolong sangat murah. Bahkan hanya dengan 3 juta rupiah saja, para backpacker yang berasal dari Indonesia sudah bisa pergi ke Myanmar selama satu minggu.

Perjalanan Panjang Menuju Cappadocia Terbayar dengan Keindahannya

Akhirnya sampai juga di Cappadocia setelah perjalanan yang cukup panjang yaitu 26 jam dari Jakarta. Seneng abis akhirnya bisa nyampe sini, bucketlist gue dari jaman kapan taun buat main ke Turkey. Dan nggak sabar besok buat naik hot air balloon (semoga gak takut-takut banget ama tingginya). Nyampe Goreme langsung dibikin seneng banget ama suasana hotel dan kamarnya. Segala sudutnya cakep banget, apalagi terrace viewnya bisa liat pemandangan Goreme Cappadocia langsung!

Dari hari pertama dateng udah langsung jatuh cinta ama suasana putih gading di Goreme ini. Yang tadinya cuma 2 hari jadi extend 4 hari disini (selalu impulsif!). Dan di Goreme ini banyak banget tempat-tempat cantik buat foto-foto begini bahkan di gang-gang dekat hotel udah cakep begini.

Golden moment in Cappadocia. Enggak paham lagi kenapa Cappadocia sebagus ini, apalagi kalau lagi sunrise. Kalau kemaren nikmatin momen pagi hari di Cappadocia di balon udara, pagi ini di rooftop Sultan Cave Hotel, aslik viewnya juara kayak begini!

Setelah kemaren seharian leyeh-leyeh doang, hari ini nyoba explore Cappadocia. Sewa motor menurut gue adalah salah satu cara terbaik buat nikmatin Cappadocia ini, bisa berenti dan jalan kapanpun kita mau, dan bisa masuk ke jalan-jalan sempit, biayanya dari mulai 70-100 lira untuk seharian, bisa ditemukan dimana aja penyewaan ini. Dan disini ternyata gilak bangeeet, ini baru jalan 10 menit udah nemu pemandangan bagus begini.

Ngeliat sunset yang cantik banget di Üzümlü Kilisesi kemaren, gue jadi kepikiran 2 tahun lalu pas jaman masih idealis banget nggak akan pernah mau keluar negeri sebelum ngeberesin keliling Indonesia, sampe akhirnya gue stuck dan bosen kemudian berinisiatif bikin paspor, dari situ gue ngeliat dunia ternyata seluas itu. Ketemu banyak banget orang baru dari berbagai ras, ada yang cuma datang dan pergi, ada yang melekat dihati cerita dan pengalaman yang mereka bagi. Banyak banget tempat bagus yang bisa gue liat, nggak kalah cantiknya dari Indonesia yang selalu bikin kita bangga.